Media Informasi Masyarakat

Ny. Putri Koster Tak Bosan Kampanyekan ”Ingat Pesan Ibu 3M”

Denpasar, Baliglobalnews

Ketua TP PKK Provinsi Bali, Ny. Putri Koster, tak pernah bosan mengampanyekan upaya pencegahan penularan Covid-19 melalui penerapan 3M (memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak). Kampanye itu gencar dilakukannya melalui media sosial, TV dan radio. Pada Kamis (3/12/2020), perempuan yang akrab disapa Bunda Putri itu mengkampanyekan gerakan ‘Ingat Pesan Ibu 3M’ melalui dialog interaktif yang disiarkan radio swasta di Denpasar.

Dia menyampaikan kampanye untuk mengajak masyarakat menerapkan protokol kesehatan (prokes) 3M perlu terus dilakukan karena pandemi Covid-19 belum berakhir. ”Sebelum ada vaksin, upaya pencegahan yang paling efektif adalah dengan menerapkan 3M,” ucapnya.

Dia berpendapat, ‘ingat pesan ibu’ adalah tagline yang sangat tepat, karena biasanya perkataan ibu yang paling didengar dan dituruti oleh seseorang.

Di antara tiga prokes yang mesti diterapkan, dia memberi penekanan pada protokol ‘jaga jarak’. Dia berpendapat jaga jarak tak selalu identik dengan jumlah orang yang berkumpul di suatu tempat. ”Yang terpenting adalah tidak berkerumun. Meskipun jumlah orangnya sedikit, tapi jika duduknya berdekatan, itu berpotensi terjadi penularan. Sebaliknya, sekalipun jumlah yang berkumpul lebih banyak, tapi setiap orang menjaga jarak satu dengan yang lain, itu akan memperkecil potensi penularan,” katanya.

Dia berharap pesan ibu 3M ini benar-benar diikuti dan dipatuhi oleh masyarakat untuk memutus rantai penularan sehingga pandemi Covid-19 dapat segera berakhir dan situasi bisa segera pulih.

Pada bagian lain, pendamping orang nomor satu di Bali itu juga menyinggung keberadaan dan peran PKK di tengah pandemi. Dia menyebut pandemi Covid-19 memang mempengaruhi hampir seluruh aktivitas masyarakat, tak terkecuali organisasi seperti TP PKK. Dibatasi oleh aturan penerapan prokes, banyak program PKK yang tak berjalan optimal. Kendati demikian, ia berharap kader PKK tetap melaksanakan kegiatan yang berkaitan dengan pemberdayaan keluarga.

”Ingat, pemberdayaan keluarga tak selalu identik dengan penambahan pendapatan. Upaya berhemat di masa pandemi juga merupakan bagian dari pemberdayaan,” katanya.

Dia lantas mencontohkan program Hatinya PKK (Halaman Arsi Teratur Indah dan Nyaman) yang sangat relevan diterapkan dalam situasi pandemi. Di tengah situasi pandemi, sebagian masyarakat memiliki lebih banyak waktu di rumah sehingga bisa menata halaman dan memberi manfaat ekonomi.

”Misalnya, di dekat dapur tanam cabai atau sayuran. Dengan begitu, biaya untuk kebutuhan dapur bisa dihemat,” terangnya.

Perempuan yang dikenal sebagai seniman serba bisa ini mengatakan, masih banyak lagi kegiatan yang bisa dilakukan kader PKK di  tengah pandemi. ”Intinya adalah kegiatan yang berkaitan dengan penguatan keluarga seperti pembentukan karakter anak, edukasi pola hidup sehat dan lainnya,” ujarnya. (bgn122)20120333

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

- Advertisement -

Comments
Loading...