Media Informasi Masyarakat

Ny Putri Koster Dorong UMKM Bali Masuk ke Marketplace Berbasis Digital

Denpasar, Baliglobalnews

Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Provinsi Bali, Ny. Putri Suastini Koster, mengajak semua sektor di Bali, khususnya UMKM, untuk bangkit setelah hampir 10 bulan ‘tertidur’ akibat pandemi Covid-19.

“Sektor UMKM kita, yang meskipun harus bekerja di rumah, namun tetap berkreativitas. Sekarang mari bangkit, bergerak lewat Pameran UMKM Bali Bangkit,” kata Ny Koster dalam siaran bersama 12 radio swasta bertajuk #RadioBaliBangkit serangkaian gelar pameran UMKM Bali Bangkit di Taman Budaya Art Center Denpasar, Minggu (6/12) siang.

Ny. Koster menyebuatkan pameran yang digelar Dekranasda Provinsi Bali bersama Dinas Perdagangan dan Perindustrian Bali beserta BPD Bali tersebut dimaksudkan untuk menggeliatkan UMKM daerah di tengah pandemi Covid-19. “Kita buka kembali ruang untuk mereka yang mungkin sempat kecewa karena event seperti PKB tidak diselenggarakan. Meski kini harapan berpameran tampaknya mulai ‘terbalaskan’ lewat ajang kali ini, namun hendaknya jangan lupa untuk tetap menerapkan protokol kesehatan yang ketat,” ujar pendamping orang nomor satu di Bali itu, menekankan.

Dia menyatakan Bali sangat terkenal dengan produk-produk berkualitas, ditambah dengan sentuhan seni tingkat tinggi. Sayangnya, kata dia, belakangan karena kepentingan bisnis semata, malah di masyarakat banjir produk massal yang lebih rendah kualitas.

“Karenanya, lewat kesempatan ini kita perlu edukasi kembali masyarakat tentang tugas dan tanggung jawab kita yang sesungguhnya. Di Bali bukan tempat untuk memproduksi barang sacara massal, melainkan produk-produk yang berkelas. Jangan sampai Bali kehilangan produk aslinya sendiri,” katanya.

Selain sebagai showcase, Ny Koster juga ingin pameran kali ini mampu menjembatani UMKM untuk masuk ke marketplace yang berbasis digital. Salah satunya balimall.id yang diperuntukkan untuk mewadahi produk-produk asli dan lokal Bali. “Mungkin masih banyak yang terhambat di sana, kita dorong lagi. Kolaborasi dengan generasi milenial, karena mau tak mau masa pandemi mengharuskan kita untuk bergerak ke industri 4.0 lebih cepat,” katanya.

Selain menerapkan prokes yang ketat, Pameran UMKM Bali Bangkit, menurut Ny. Koster, juga dirancang agar pengunjung tidak membludak alias memperhatikan jarak satu sama lain. Antara lain lewat pengaturan waktu pengisi stand pameran hingga pembatasan pengunjung. Pembayaran juga dilakukan melalui aplikasi QRIS BPD Bali.

Ny. Koster juga mengapresiasi peran radio swasta yang turut berperan serta mendukung kebangkitan lintas sektor di Bali lewat program dan tagar #RadioBaliBangkit. “Artinya, radio di masa sekarang ini tetap punya peran penting, mengedukasi masyarakat mendukung program pemerintah, dan yang tak kalah penting turut mengatasi hoaks,” katanya. (bgn122)20120622

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

- Advertisement -

Comments
Loading...