Media Informasi Masyarakat

Badung Gelar Pelatihan Pengolahan Hasil Pangan Lokal bagi KWT

Badung, Baliglobalnews

Dinas Pertanian dan Pangan menggelar pelatihan pengolahan pangan lokal bagi kelompok wanita tani (KWT). Pelatihan yang diikuti 30 peserta itu dibuka oleh Kadis Pertanian dan Pangan Badung, I Wayan Wijana, di Sheraton Bali Kuta, Senin (7/12) ditandai dengan penyematan tanda peserta dan penyerahan alat pengolahan pangan secara simbolis. 

Wijana mengatakan sasaran kebijakan pemerintah untuk mewujudkan ketahanan pangan yaitu tercapainya pangan rumah tangga yang cukup, baik jumlah maupun mutunya, aman, bergizi dan terjangkau daya beli masyarakat. Sehubungan dengan itu upaya-upaya untuk mendorong peningkatan daya saing produksi olahan KWT perlu terus ditingkatkan.

”Melalui petugas terkait, kami berharap terus memberikan pembinaan kepada KWT, sehingga kedepan akan berkembang menjadi unit-unit usaha rumah tangga yang mampu mendukung pertumbuhan perekonomian di pedesaan,” katanya. 

Dia mengharapkan melalui pelatihan ini para ibu-ibu yang tergabung dalam KWT dapat mengolah bahan makanan yang siap dikonsumsi, sehat, aman dan bergizi. ”Kami harapkan ibu-ibu mampu meningkatkan nilai tambah hasil pertanian melalui peningkatan daya saing sesuai potensi wilayah untuk peningkatan pendapatan keluarga menuju ketahanan ekonomi rumah tangga yang lebih baik,” jelasnya.

Ditambahkan pula, anggota KWT selain sebagai ibu rumah tangga, harus mempunyai inisiatif dan kreatifitas untuk mengembangkan usaha rumah tangga secara berkelompok dalam mengolah hasil pertanian khususnya pangan non beras, yang memiliki kualitas dan nilai gizi yang tidak kalah dengan pangan yang diolah dari bahan beras.

Sementara itu Kabid Pangan dan Penyuluhan, Dinas Pertanian dan Pangan Badung, Gede Sudharta, melaporkan pelatihan pengolahan pangan lokal bagi KWT ini, bertujuan meningkatkan keterampilan anggota KWT dalam hal pengolahan hasil pertanian. Selain itu agar terjadinya peningkatan nilai tambah komoditi pertanian sehingga dapat meningkatkan pendapatan anggota KWT.

Sasaran kegiatan pelatihan kali ini adalah anggota KWT Desa Angantaka dan Desa Taman, Kecamatan Abiansemal, KWT Desa Sembung dan Desa Tumbak Bayuh, Kecamatan Mengwi serta UPPKS Bougenville Desa Tibubeneng, Kecamatan Kuta Utara. Pelatihan akan berlangsung dua hari dan diikuti 30 peserta. Untuk narasumber dari Badan Kajian Teknologi Pertanian Provinsi Bali. Sebelum mengawali kegiatan para peserta melakukan rapid test dan wajib memenuhi protokol kesehatan pencegahan Covid-19 yakni memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan.(bgn003)20120716

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

- Advertisement -

Comments
Loading...