Media Informasi Masyarakat

Unud Raih Anugerah Keterbukaan Informasi Publik dari KIP

Denpasar, Baliglobalnews

Universitas Udayana (Unud) kembali meraih Anugerah Keterbukaan Informasi Publik sebagai Badan Publik Informatif untuk kategori Perguruan Tinggi Negeri dari Komisi Informasi Pusat (KIP). Anugerah tersebut diterima Wakil Rektor Bidang Perencanaan Kerja Sama dan Informasi, I Putu Gede Adiatmika mewakili Rektor Unud di Istana Wakil Presiden RI Jakarta, pada Selasa (19/12/2023).

“Capaian Badan Publik Informatif tahun ini merupakan yang keempat kalinya diraih Unud secara berturut-turut sejak tahun 2020. Tahun 2023 ini Unud masuk dalam 10 besar Badan Publik kategori Informatif tingkat Perguruan Tinggi,” katanya

Ketua Komisi Informasi Pusat, Donny Yoesgiantoro, melaporkan monitoring dan evaluasi (monev) Keterbukaan Informasi Publik Tahun 2023 merupakan kegiatan yang ke-13 kalinya dilaksanakan KIP.

Monev Keterbukaan Informasi Publik ini bertujuan untuk mengetahui implementasi Undang-undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik pada Badan Publik dan mengoptimalkan tugas dan fungsi Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID) sebagai garda terdepan pelayanan informasi kepada masyarakat.

Monev tahun 2023 dilakukan terhadap badan publik yang berjumlah 369 dari seluruh kategori yaitu Kementerian, Lembaga Negara dan Lembaga non Kementerian, Lembaga Non Struktural, Pemerintah Provinsi, BUMN, Perguruan Tinggi Negeri dan Partai Politik. Dia mengungkapkan, jumlah badan publik yang mendapat kualifikasi informatif tahun ini sebanyak 139, badan publik yang mendapat kualifikasi menuju informatif sebanyak 43, badan publik yang mendapat kualifikasi cukup informatif sebanyak 13, badan publik yang mendapat kualifikasi kurang informatif sebanyak 27, dan badan publik yang mendapat kualifikasi tidak informatif sebanyak 147.

“Terima kasih kepada seluruh pimpinan badan publik yang telah berpartisipasi dan berkomitmen terhadap Keterbukaan Informasi Publik. Semoga kedepannya, kerjasama yang telah terjalin baik selama ini akan dapat lebih ditingkatkan,” ujar Ketua Komisi Informasi Pusat.

Sementara Wakil Presiden RI, KH Ma’ruf Amin, menyampaikan Keterbukaan Informasi Publik adalah unsur yang penting dalam mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik sekaligus penentu keberhasilan program-program reformasi birokrasi.

“Saya memiliki keyakinan bahwa transparansi informasi adalah jalan untuk merawat demokrasi yang tujuan akhirnya adalah untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat,” katanya.

Selain itu, penghargaan yang diinisiasi oleh KIP ini juga merupakan salah satu pendorong dan penyemangat bagi kementerian dan lembaga negara agar terus berbenah dalam mengemukakan keterbukaan informasi publik.

Hal ini terbukti dari pertambahan jumlah kementerian dan lembaga yang menyandang predikat informatif yang awalnya hanya berjumlah 15 badan publik pada 2018 menjadi 139 badan publik di tahun 2023. Sebaliknya, jumlah badan publik yang tidak informatif menurun.

Tahun 2018 sejumlah 303 lembaga dinilai tidak informatif, tapi sekarang pada 2023 turun menjadi 147 lembaga saja. Ma’ruf berharap pemenuhan layanan informasi publik yang jelas dan memuaskan dapat menurunkan angka pengaduan dan sengketa informasi publik.

“Saya juga mengharapkan agar KIP terus mendorong badan publik yang belum informatif agar terus meningkatkan kinerja. Selain itu asistensi kelembagaan juga perlu diperkuat, utamanya guna mendorong pembentukan KIP di tingkat kabupaten/kota yang jumlahnya sekarang masih minim,” katanya

Berita ini juga dapat diakses melalui http://www.unud.ac.id. (bgn008)23122615

Comments
Loading...