Media Informasi Masyarakat

Pemkot Denpasar Kaji Penerapan Program PPAM, Pertajam Program Pemilahan Sampah Berbasis Sumber 

Denpasar, Baliglobalnews

Pemerintah Kota Denpasar bersama Konsultan Peningkatan Peran Aktif Masyarakat (PPAM) Bali tengah mengkaji penerapan pengelolaan sampah dengan paradigma baru lewat program PPAM. Hal tersebut terungkap saat Leader Konsultan PPAM Bali, Gede Suarja, bersama tim beraudiensi dengan Wakil Walikota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa, di Kantor Walikota Denpasar, Jumat (19/1/2024). 

Wakil Walikota Arya Wibawa didampingi Kepala Bidang Pengelolaan Sampah Limbah B3 DLHK, Adi Wiguna, berterima kasih atas partisipasi dari Konsultan PPAM dalam mendukung penanganan persampahan di Kota Denpasar. Bahkan pihaknya mendukung penuh setiap pihak yang ingin bersinergi dengan Pemerintah Kota Denpasar terkait pengelolaan sampah di Kota Denpasar. Hal ini lantaran penyelesaian permasalahan sampah memerlukan sinergitas lintas sektor, termasuk menggugah kesadaran masyarakat untuk aktif dalam memilah sampah. 

“Pengelolaan sampah merupakan persoalan yang kompleks. Tentu saja, bila ada sumbangan pemikiran dan gagasan yang bagus akan kami maksimalkan demi terciptanya tata kelola sampah yang sistematis dan baik di Kota Denpasar, sehingga permasalahan sampah dapat kita selesaikan dari hulu ke hilir,” ujarnya.

Sementara Leader Konsultan PPAM Bali, Gede Suarja, usai pertemuan menjelaskan inovasi ini dikemas dalam program peningkatan peran aktif masyarakat terkait pengelolaan sampah dengan paradigma baru. Dimana, program yang dikembangkan oleh Kementerian PUPR dan kementerian lainnya serta didukung oleh Bank Dunia ini penerapannya akan dilaksanakan di Kota Denpasar dan Kabupaten Gianyar.

Dia menyatakan program itu akan dilaksanakan dengan mengedukasi dan melakukan sosialisasi kepada masyarakat dan ke sekolah – sekolah. Sehingga pengelolaan sampah dengan paradigma baru ini dapat dikatakan sebagai bentuk memantapkan program pengolahan sampah berbasis sumber yang selama ini telah berjalan di Kota Denpasar. 

“Di sini kita juga mengajak masyarakat untuk memilah, mengolah dan memanfaatkan sampah sehingga nantinya yang terbuang hanyalah residu saja, saat ini tim kami telah melakukan pemetaan database di wilayah Kota Denpasar mulai di desa dan kelurahan,” ujarnya. 

Program ini direncanakan mulai kick-off pada Januari ini sampai di tahun 2025. Dimana, ditargetkan pada akhir 2025 nanti seluruh wilayah di Kota Denpasar telah teredukasi dengan harapan minimal 20 persen masyarakat sudah berubah perilaku memilah dan mengolah sampah dengan paradigma baru ini. 

“Kami telah menghimpun wilayah mana saja yang sudah melakukan pemilahan sampah langsung di sumbernya dan kami fokuskan membantu bila ada wilayah yang belum melakukannya, tentu kami mohon dukungan agar program ini berjalan lancar dan memberikan kemanfaatan optimal dalam penanganan sampah di Kota Denpasar,” ucapnya. (bgn003)24011906

Comments
Loading...